Studi Awal Pengembangan Sainsteknopark Sagu di Tana Luwu

by

Rosady Mulyadi1, Dorothea Agnes Rampisela2, Suryani As’ad3, Muh. Taufiqurrahman, Rinaldi Sjahril2, Makkarennu4, Abdul Rahman Nur6, Dwi Ratnasari, Ratna Maruddin5, Andi. P. Metaragakusuma

Departemen Arsitektur Fakultas Teknik Universitas Hasanuddin.
Departemen Agroteknologi Fakultas Pertanian Universitas Hasanuddin.
Departemen Gizi Klinik Fakultas Kedokteran Universitas Hasanuddin.
Departemen Kehutanan Fakultas Kehutanan Universitas Hasanuddin.
Lembaga Pelangi Makassar.
Fakultas Hukum Universitas Andi Djemma Palopo.
Korespondensi: rosady@unhas.ac.id

https://doi.org/10.32315/ti.6.c061

Abstrak

Tanaman sagu merupakan salah satu tanaman endemik di kawasan Asia Tenggara. Di Indonesia, tanaman ini tersebar di beberapa wilayah, salah satunya adalah di Sulawesi Selatan bagian timur, yakni daerah yang dikenal dengan istilah Tana Luwu, meliputi Kota Palopo, Kabupaten Luwu, Kabupaten Luwu Utara, dan Kabupaten Luwu Timur. Di daerah tersebut, sagu selain merupakan salah satu produk pangan dimana di jaman dahulu merupakan makanan pokok warga, juga dikenal dengan berbagai manfaat terhadap lingkungan dan menjadi penopang ekonomi masyarakat sehingga pengambangan sagu menjadi sangat penting untuk dilakukan kedepan. Oleh karena itu, sains teknopark sagu merupakan salah satu konsep yang dianggap mampu menjawab kebutuhan perlindungan dan pengembangan sagu kedepan, baik bagi Tana Luwu maupun secara nasional pada umumnya.

Kata-kunci : sagu, sainsteknopark

Temu Ilmiah Ikatan Peneliti Lingkungan Binaan Indonesia (IPLBI) 6, C 061-064
Download PDF