Persepsi Masyarakat terhadap Transportasi Umum di Jababodetabek

by

Salwa B. Gustina

Program Magister Rancang Kota, Sekolah Arsitektur, Perencanaan dan Pengembangan Kebijakan (SAPPK), Institut Teknologi Bandung.

Abstrak

Jakarta sebagai ibu kota negara Indonesia merupakan kota sibuk dengan kegiatan mobilisasi yang tinggi. Saat ini, kegiatan mobilisasi di Jakarta didominasi oleh pengguna transportasi pribadi yang berasal dari warga Jakarta sendiri maupun kota-kota satelitnya, seperti Bandung, Bogor, Depok, Tangerang, dan Bekasi. Beberapa penelitian telah dilakukan untuk mencari upaya agar masyarakat beralih dari penggunaan transportasi pribadi ke transportasi umum massal, sehingga penelitian ini dilakukan untuk menilai lebih jauh akan kondisi angkutan umum berdasarkan persepsi masyarakat saat ini agar dapat menciptakan sarana transportasi umum massal yang ideal bagi masyarakat di Jababodetabek. Data dikumpulkan melalui menyebar kuesioner on-line yang berisi pertanyaan tertutup mengenai kondisi angkutan umum dan fasilitas yang mereka harapkan berdasarkan urutan prioritas lalu diolah dengan beberapa metode yakni analisis distribusi, analisis korespondensi dan analisis komponen prinsip dan analisis faktor. Dari hasil analisis dapat diketahui bahwa kondisi transportasi umum saat ini cenderung biasa saja (tidak baik ataupun buruk) dan masyarakat cenderung jarang sekali dalam menggunakan angkutan umum karena buruknya daya tampung, pencegahan kriminalitas, perilaku menyetir, kesadaran akan halte dan kejelasan waktu operasi.

Kata-kunci : jababodetabek, persepsi, transportasi umum

Halaman E 123-128
Download PDF :
IPLBI2016-E-123-128-Persepsi Masyarakat terhadap Transportasi Umum di Jababodetabek