Penataan dan Optimalisasi Kawasan Lahan Basah sebagai Destinasi Wisata Kota Kasus: Kawasan Waduk Pusong Kota Lhokseumawe

by

Nova Purnama Lisa

Laboratorium Perencanaan dan Perancangan Kota, Program Studi Arsitektur, Fakultas Teknik, Universitas Malikussaleh.

Abstrak

Kawasan Waduk Posung yang dibangun pada tahun 2010 tidak hanya berfungsi sebagai flood controle saja. Sebagai kawasan lahan basah sangat potensial. Kondisi saat ini kawasan waduk Pusong menjadi semakinbanyak didatangi pengunjung seiring dengan perkembangan Kota Lhokseumawe yang kian berkembang pesat sebagai pusat perdagangan. pemerintah setempat dalam Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) Kota Lhokseumawe 2011-2031 merencanakan pengembangan pada kawasan waduk Pusong sebagai kawasan lahan basah buatan tersebut menjadi destinasi wisata kota tepian air. Beberapa pengembangan pada kawasan waduk Pusong telah dilaksanakan seperti penataan akses sirkulasi dengan membangun jalan lintas waduk. Namun pengembangan tersebut belum mengatasi permasalahan pada kawasan secara keseluruhan dan arahan pengembangannya hanya menitikberatkan pada fungsi komersial, bukan terhadap fungsi ruang publik. Sehingga diperlukan arahan dan pengembangan baru terhadap kawasan sesuai dengan rencana pemerintah untuk mengembangkannya menjadi kawasan destinasi wisata waduk. Metoda penelitian Terapan, Pendekatan yang dilakukan adalah dengan mengangkat konsep Placemaking, dimana Placemaking adalah proses mengubah ruang/space menjadi tempat/place.

Kata-kunci: Kawasan waduk, lahan basah, Placemaking, destinasi wisata

Halaman 35-40
Download PDF:
TI2014 B p035-040 Penataan dan Optimalisasi Kawasan Lahan Basah sebagai Destinasi Wisata Kota