Pemanfaatan Limbah Industri Baja (Blast Furnace Iron Slag) sebagai Bahan Bangunan Studi Kasus : PT. Barawaja Makassar

by

M. Yahya

Laboratorium Perencanaan dan Perancangan Lingkungan, Jurusan Arsitektur, Fakultas Teknik, Universitas Hasanuddin.

Abstrak

Limbah kegiatan industi dan teknologi merupakan masalah lingkungan sehingga dilakukan pengolahan yang mengurangi dampak pencemaran lingkungan. PT. Barawaja adalah perusahaan industri yang memproduksi besi dan gas industri dimana perlu penanganan lebih serius terhadap limbah slag yang dihasilkan untuk ditangani dan dimanfaatkan dengan benar. Tujuan penelitian ini untuk mengetahui sifat-sifat teknis campuran beton yang dibuat dari limbah slag industri baja meliputi kuat tekan, porositas dan laju perlindian, mencari solusi untuk pengelolaan lingkungan yang ramah lingkungan (friendly environment) serta kelayakan ekonomi pemanfaatan limbah slag sebagai campuran beton. Hasil penelitian menunjukkan subtitusi agregat pada pembuatan beton dengan mutu beton K-175 dengan komposisi split : iron slag terbaik yaitu 0 % : 100 %. Penentuan kompo-sisi ini didasarkan atas kuat tekan mencapai nilai maksimal sebesar 20,49 MPa dengan nilai porositas terendah yaitu 0,74 %. Hasil pengujian TCLP, unsur senyawa kimia berbahaya yang terlarut sangat-lah kecil dibandingkan sebelum iron slag ini berfungsi sebagai subtitusi agregat.

Kata-kunci: kuat tekan, porositas, laju perlindian

Halaman 11-17
Download PDF:
TI2013 05 p011-017 Pemanfaatan Limbah Industri Baja sebagai Bahan Bangunan