Identifikasi Daerah Rawan Bencana di Pulau Wisata Saronde Kabupaten Gorontalo Utara

by

Nur Wandani Risanty Elisa Marta I. Djafar*, Isfa Sastrawati**

*Program Studi Pengembangan Wilayah dan Kota, Fakultas Teknik, Universitas Hasanuddin.
**Laboratorium Perencanaan Wilayah, Pariwisata dan Mitigasi Bencana, Program Studi Pengembangan Wilayah dan Kota, Fakultas Teknik, Universitas Hasanuddin.

Abstrak

Pulau Saronde merupakan pulau kecili yang memiliki potensi wisata. Namun, adanya eksploitasi sumberdaya alam, seperti: penambakan terumbu karang dan penangkapan ikan secara berlebihan; kurangnya mangrove; dan tidak adanya bangunan pengaman pantai menjadi penyebab terjadinya abrasi dan kenaikan muka air laut. Selain itu, peta indeks rawan bencana Provinsi Gorontalo menunjukkan bahwa Pulau Saronde merupakan wilayah dengan tingkat kerawanan bencana tsunami termasuk kategori sedang. Dengan demikian perlu diidentifikasi daerah rawan bencana abrasi, kenaikan muka air laut, dan tsunami di Pulau Wisata Saronde dengan mempertimbangkan keselamatan dan kenyamanan wisatawan serta pengembangan Pulau Wisata Saronde. Metode analisis yang digunakan adalah scoring/pembobotan dan analisis spasial dengan menggunakan GIS. Hasil identifikasi menunjukkan bahwa tingkat kerawanan terhadap bencana abrasi di Pulau Wisata Saronde adalah rendah pada sisi utara pulau dan tinggi pada sisi selatan, timur dan barat. Tingkat kerawanan di pantai terhadap bencana kenaikan paras muka air laut adalah sedang. Tingkat kerawanan terhadap bencana tsunami berdasarkan ketinggian kawasan adalah termasuk tinggi, meliputi seluruh kawasan Pulau Wisata Saronde.

Kata-kunci : abrasi, daerah rawan bencana, kenaikan muka air laut, tsunami, wisata.

Halaman 41-47
Download PDF:
TI2013 02 p041-047 Identifikasi Daerah Rawan Bencana di Pulau Wisata Saronde